al-Quran

Listen to Quran

Wednesday, December 3, 2008

Sibuk Sangat ...

Perihal Kematian dan Dua Kesibukkan






Ketika engkau dimasukkan ke liang kubur, merekapun melemparkan tanah padamu. Itu adalah sunnah. Apakah alasannya? Setiap jengkal tanah akan meresap jasad simati. Habil terbunuh oleh Qabil, kemudian Allah swt menunjukkan bagaimana menguburkan jasad Habil. Jika manusia tidak belajar bagaimana mengubur jasad orang mati, maka "Jika jasad orang mati tidak tertutupi oleh tanah, bau jasad itu membuat orang seisi dunia jatuh pengsan."

Tanah yang diguna untuk menguburkan jasad itu adalah rahmat dan kurniaan Allah SWT. Bila jasad tidak dikubur semua orang akan mengutuk simati karena bau busuk yang berasal dari mayatnya. Dengan kata lain, ketika kamu menguburnya, kamu juga sedang menutupi aibnya.

Salah satu asma Allah adalah Sattar, Dia Yang menutupi dosa. Dia sedang menutupi dosa simati dengan menguburinya. Jika tidak dikuburkan, maka berleluasalah org hidup menceritakan keburukan simati satu persatu. Dengan terkuburnya simati, yg tinggal hanyalah kenangan yg akhirnya hilang ditiup angin waktu yg berlalu.

Ketika kamu melihat jasad itu di lantai terlalu lama, akan datang satu bayangan jasad itu kembali hidup! Itulah ketakutan yang muncul dalam hati kamu bilamana jasad tidak dikuburkan. Jika seseorang meninggal disebuah rumah dan jasadnya disana,selama itulah ahli rumah pun merasai kesedihan dan seterusnya ketakutan. Ini kerana kematian adalah suatu gambaran yg agung yg kadangkala menakutkan. Ambang kematian pula adalah sesuatu gambaran yang menggigilkan tubuh, yang pasti kamu rasakan ketika melihat malaikat pencabut nyawa dimuka pintu.


Allah menzahirkan hal keadaan kematian itu sebagai rahmat jika kita menguburkan simati di dalam tanah. Jika jasad berada di atas tanah, kamu pasti tidak lalu untuk makan & minum saat melihat jasad tersebut, karena akan terlihat suatu yang menjijikkan. Apatah lagi jika jasad simati terbiar beberapa hari. Disebabkan gambaran yang menjijikkan itu jugalah jasad dikuburkan. Maka hilanglah rasa takut dan jijik setelah jasad simati tertanam di dasar bumi. Tapi ingatlah! Jika kamu jijik dan merasa takut padanya, tahukah kamu apa yang dirasakan oleh simati tentang hukuman Allah ? Jawabnya : “Mereka (malaikat tukang siksa) sedang menunggu ketibaanku.”

Berapa banyak jasad yang sedang ketakutan menunggu hukuman Allah dan saat dikirim malaikat Munkar & Nakir. Orang itu ditinggal sendirian, dibawah tanah, tak mampu bergerak ke kanan & ke kiri karena ada tanah di sampingnya untuk menjaga jasad agar tetap lurus.

Setiap orang akan mati, tak seorangpun ditangguhkan kematiannya.. Nabi bersabda bahwa Allah mengirim ruh kembali ke jasad tersebut. Apabila ruh dikembalikan, orang itupun duduk tegak. Lalu dahinya terhantuk batu. Setiap kali ia ingin duduk kepalanya terhantuk batu. Saat itulah baru ia menyedari, bahawa ia sudah mati dan saat itu adalah kali terakhir dia di dunia. Dia menyedari bahwa dia sedang berada diambang akhirat.

Dua malaikat datang, bertanya padanya,"Siapa Penciptamu ? Siapa pembawa RisalahNya ? Apa agamamu ? Dan apa kitab sucimu ?" Jika lidahmu membeku saat itu, maka kamu berada dalam bahaya. Jika lidahmu tidak membeku dan mampu menjawab, maka kamu akan selamat. Itulah sebab suatu masa dulu, sebahagian ulama’ sufi menyuruh murid2nya untuk menyendiri di dalam kubur, untuk mengajarkan mereka, "Suatu hari kamu akan seperti itu."

Jika kita merasakan ini dan menyedarinya, kita tak akan duduk bersenang-lenang. Kita akan sibuk mencari ruang untuk berbuat amal kebaikan. Hati tidak akan dibiarkan kosong daripada zikir, selawat dan alunan Al Quran. Sibuk memohon keampunan Tuhan sambil menanti saat kematian.

Namun, ada satu lagi kesibukkan yang membuat kita ghaafil(lalai), sibuk, tak peduli dengan hal kematian. Itulah saat kita sedang sibuk dengan pekerjaan dunia. Mengapa? Kerana tarikan dunia lebih kuat daripada tarikan akhirat. Sesuai dengan bumi yg mempunyai graviti yang tinggi. Dek kesibukan itulah hati-hati kita menjadi rabun dan seterusnya buta. Lalu membayangkan kesibukkan kita terhadap dunia itu sebagai satu kebaikan juga. Maka terdetiklah didalam hati, ”Tanpa orang yg sibuk seperti aku, dunia akan berhenti. Jika Allah tak membuatkan aku sibuk, maka semuanya pasti sepi tidak bergerak." Semoga Allah mengampuni dan menyelamatkan kita dari kesibukkan yg sebegini.

Inilah antara pati mutiara kalam dari Shaikh Hisyam Kabbani, salah seorang ulama sufi tersohor, terutama dikalangan penggemar ilmu tassawuf.

Terkadang terfikir juga, kesibukan terhadap dunia ini memang melalaikan. Namun terkadang diriku tidak dapat lari dari kesibukkan terhadap dunia, apatah lagi dalam keadaan zaman sekarang. Dalam masa yg sama, aku tahu, kesibukan inilah yg melupakan aku, melalaikan aku dalam mempersiapkan diri menghadapi kematian. Pada masa yg sama, aku tidak mahu kematianku menjadi gerbang neraka bagiku. Tapi…..Ya Allah! Tunjukkanlah aku jalan terang.

Seorang Sheikh pernah diadukan seseorang tentang masalah ini. Lalu beliau menjawab dengan satu jawapan yang ringkas, tapi amat mendalam maknanya. Maka jawab beliau, “Nasib baik lupa… boleh ingat, boleh diingati, boleh pula mengingatkan.”

Ya! Itulah! Itulah penyelesaiannya!. Sememangnya aku tidak dapat lari dari kesibukkan. Sibukku dengan makan dan minum, sibukku dengan keluarga, sibukku dengan rakan-rakan, sibukku dengan sesuatu yg aku mahukan. Tapi… hatiku boleh mengingatkan aku! Hatiku boleh menyedarkan aku! Hatiku boleh keluar dari kesibukkan dunia! Bukankah hati ini boleh sampai ke bulan, walaupun jasad ini masih berada di bumi. Bukankah hati ini boleh sampai kepada kekasih, walaupun jasad ini tidak bersama kekasih. Ya… hati ini mesti keluar, tidak perlu menyertaiku menyibuk dalam urusan dunia. Hati ini mesti sibuk dengan satu lagi kesibukkan. Kesibukkan Zikrullah!.

Dengan hati inilah, tangan manusia yang sibuk menaip di papan kunci komputer, diingatkan agar tidak menaipkan fitnah dan perkara yg bukan-bukan. Mata manusia yg sibuk meneliti sesuatu dihadapan, diingatkan agar sentiasa menjaga pandangan. Kesibukkan manusia yg terkadang melampaui waktu rehatnya, diingatkan agar tidak melampaui waktu solat. Kesibukkan seorang pemimpin dalam menguruskan urusan dan perbendaharaan negara, diingatkan agar berlaku adil dan tidak melanggar amanah. Hati bagaimanakah yg mampu memberi peringatan sedemikian. Itulah hati yg sibuk dengan ingatan kepada Allah SWT.

Namun, kematian tetap menjadi suatu yg menggusarkan jiwa. Kerana seorang pun tidak mengetahui bagaimanakah keadaan mereka ketika menghadapi saat kematian. Husnul Khatimah kah? Suu’ul Khatimah kah? Rabi`ah al`Adawiyyah sering menangis seharian sambil istighfar. Beliau berkata, "Bagaimana aku tidak beristighfar ? sedang aku tak tahu bagaimana Sayyidina Izrail akan mengambil nyawaku, dengan siksaan atau kebaikan?" Jika kamu tahu, maka semuanya lancar;

Tapi... tak seorangpun tahu !

Wallahu Waliyyutaufiq…

0 pendapat:

Anti Zionist

I Hate Israel

Zionists in Israel Doing With Severe and extreme violence
Why do we Muslims and Muslimat just let them continue to suffer
Which we love them though God has given this love as our weapon to subvert the Zionist Israel
Not enough just to pray, shout anti Israel boycott their goods and making protest signs protest their atrocities.
We need to unite regardless of status, race, mentality, national and political as well as Muslim and Muslimat Let us together to destroy and overthrow the Jews of Israel continued the beatings our brothers in Palestine
Let not our guard again, it emerged as the Sultan Salahuddin Ayub in Jerusalem.
Remember we have the golden age of Islam were we take the history of the Prophet in all previous wars are the strategy for eliminating the al-Kafirun the plight of Muslims before
Do not just let it alone and wait for God to help us we need to pray, work, effort and puteri. Then we wait for God's blessings on our efforts.

*********************************************************
اللهم أنت ربي لا إله إلا أ نت
خلقتني وأنا عبدك وأنا على عهدك
ووعدك ما استطعت
أعوذ بك من شر ما صنعت
أبوء لك بنعمتك علي وأبوء لك بذنبي
فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت

لا إله إلا الله عدد ماخلق في السماء
لا إله إلا الله عدد ماخلق في الأرض
لا إله إلا الله عدد ما بين ذلك
لا إله إلا الله عدد ماهو خالق

********************************************************

Renungan

Tanpa Kepedihan dan Kesengsaraan Kita Akan Membuang Perkara Yang Indah Dengan Sia-Sia Sahaja Tanpa Memberi Kesan Kepada Iman Kita Renungkanlah ... Ingatilah Nabi Adam a.s Sehingga Nabi Muhammad s.a.w Berjaya Atas Kepedihan dan Kesengsaraan Yang Lebih Hebat Dari Kita ... Maka Itu Kesabaran Sahaja Yang Membentengkan Kita Untuk Kita Tidak Terkeluar Dari Landasan...

Ingatan Kalian dan JiwaIslam

Copyright © 2015 لامن جيوا دان نوراني إسلام | Distributed By Blogger Template | Designed By Blogger Templates
Scroll To Top